Iklan

Iklan

HM. Lutfi : Tak Pernah Terbayang Bisa Hadirkan Bantuan dari Jepang dan Bank Dunia

Editor
6/17/23, 15:52 WIB Last Updated 2023-06-17T07:56:17Z

 

 

KOTA BIMA, TAROAINFO.com -"Alhamdulillah semua mimpi bisa kita realisasikan, padahal tidak pernah terbayang di kepala saya bisa menghadirkan bantuan dari Jepang, bantuan dari NUFReP Bank Dunia. Semua ini berkat do'a serta dukungan dari seluruh lapisan masyarakat yang ada di Kota Bima," ujar Wali Kota.


"Karena kita tahu bencana banjir yang meluluhlantahkan serta mengiris perasaan kita membuat pertumbuhan ekonomi masyarakat sejak saat itu begitu lambat".


Hal itu disampaikan Wali Kota Bima H. Muhammad Lutfi, SE saat menghadiri sekaligus menutup pelaksanaan MTQ Ke XVI Tingkat Kelurahan Jatibaru Barat Kecamatan Asakota, pada Jum'at 16 Juni 2023.


"Alhamdulillah program ini datang di tahun 2023 berkat keseriusan Pemerintah Kota Bima mengawal sejak tahun 2019 sampai tahun 2023. Program ini akan berjalan mulai tahun 2023 sampai 2028," ungkap H. Lutfi.


Pada acara penutupan MTQ yang dipusatkan di Masjid Al-Ikhlas Lingkungan Lela tersebut, Wali Kota Bima hadir didampingi Asisten 3 Setda Kota Bima, Camat Asakota, Camat Rasanae Barat, Camat Mpunda serta Lurah se Kecamatan Asakota.


H. Muhammad Lutfi menambahkan, kita tidak bisa membayangkan seperti apa nanti Kota Bima akan mengalami kemajuan yang luar biasa. Normalisasi di 2 sungai meliputi sungai Melayu dan sungai Padolo yang dibiayai oleh JICA dari program dana pinjaman lunak yang dilakukan oleh pemerintah pusat untuk Kota Bima. Begitu juga program dari Bank Dunia yang merupakan bantuan lunak pinjaman luar negeri yang diperuntukkan bagi Kota Bima, bebernya.


Menurutnya, tidak mudah kota ini mendapatkan bantuan seperti itu, apalagi kota kita ini bukan ibukota, kita hanya sebuah kota penyangga saja yang ada di pulau Sumbawa. Sedangkan daerah-daerah yang mendapatkan Manado, Pontianak, Semarang, dan Medan adalah ibukota provinsi.


Selama 4 tahun tidak ada henti-hentinya kita berjuang sebagai bentuk tanggung jawab selaku pimpinan daerah yang diamanatkan oleh masyarakat Kota Bima untuk memimpin selama 5 tahun. Berbagai program yang tidak saja kita luncurkan bersumber dari dana APBD tapi juga kita berjuang menghadirkan dana APBN di Kota Bima.


"Berkat do'a dan dukungan kerja keras kita semua alhamdulillah Kota Bima masuk bagian kota yang memang dituntaskan untuk penanganan banjir perkotaan," tuturnya.


H. Muhammad Lutfi melanjutkan, satu hal yang ingin disampaikan kepada keluarga besar yang ada di Kelurahan Jatibaru, bahwa program MTQ ini tidak saja sekedar program seremonial semata yang sifatnya hanya formalitas saja, akan tetapi bagaimana Musabaqah Tilawatil Qur'an yang diselenggarakan oleh pemerintah Kota Bima mulai dari tingkat kelurahan sampai ke tingkat Kota, dan mengutus sampai tingkat provinsi maupun ke tingkat nasional semuanya mempunyai nilai, mempunyai tujuan, bagaimana masyarakat Bima betul-betul menghayati dan mengimani serta menjadikan Alquran sebagai sumber pedoman kehidupan.


"Karena barang siapa yang mengamalkan qitabullah di dalam kehidupan walaupun satu ayat yang disampaikan, merupakan pahala yang tiada henti, selama orang itu memahami dan mengamalkannya di dalam kehidupan," imbuhnya.


Dijelaskannya, Pemerintah sudah berupaya semaksimal mungkin dalam hal ini beliau bersama Wakil Wali Kota telah menggagas pikiran-pikiran bagaimana membangun masyarakat yang mempunyai sikap dan perilaku yang sesuai dengan ajaran dan cita- cita kita sebagai umat muslim.


Makanya program-program prioritas keagamaan kita diarahkan untuk mendorong Majelis Ulama berperan aktif didalam menyeragamkan isi khotbah Jumat. Hal ini Tidak ada di daerah manapun di Indonesia yang isi khutbahnya seragam, baru di Kota Bima.


Kata beliau, ide serta pikiran itu beliau bawa ke Kota Bima ketika mengunjungi salah satu negara muslim, dimana masyarakatnya begitu teratur, begitu mencintai negaranya, begitu menghormati para pemimpinnya. Karena para ulama dan umaro berjalan beriringan.


"Makanya saya mendambakan itu ketika pertama saya jadi Walikota, saya berpesan kepada Majelis Ulama untuk khotbah Jumat dibuat seragam. Mudah-mudahan nafas ini berjalan terus sehingga pemahaman Islam kita semakin gampang dimengerti dan diamalkan sehingga membawa satu rahmat," tutupnya.



*RED*


Komentar
Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE. #JernihBerkomentar
  • HM. Lutfi : Tak Pernah Terbayang Bisa Hadirkan Bantuan dari Jepang dan Bank Dunia

Terkini

Topik Populer

Iklan