Iklan


Iklan

Rayakan HUT Partai dan Ibu Mega, Merawat Ibu Pertiwi, PDIP Tanam Ribuan Pohon

Editor
1/24/22, 10:28 WIB Last Updated 2022-01-24T02:28:04Z




MATARAM, TAROAINFO.com -Kader dan seluruh jajaran pengurus PDI Perjuangan NTB secara serentak menanam pohon pada Minggu (23/1), sebagai bagian dari gerakan dan ikhtiar nyata menjaga alam semesta dan merawat ibu pertiwi untuk masa depan.


Penanaman pohon tersebut sebagai bagian dari peringatan HUT PDI Perjuangan ke-49 dan peringatan ulang tahun Ketua Umum DPP PDI Perjuangan Hj Megawati Soekarnoputri ke-75 yang jatuh pada 23 Januari.


Untuk NTB penanaman pohon dipusatkan DPD PDI Perjuangan di Desa Batu Mekar, Kecamatan Lingsar, Lombok Barat. Ketua DPD PDIP NTB H Rachmat Hidayat memi.pin langsung penanaman dengan dihadiri seluruh jajaran pengurus, kader, dan simpatisan partai.

 

“Sesuai dengan instruksi Ibu Ketua Umum, hari ini seluruh jajaran PDI Perjuangan serentak menanam pohon sebagai bagian dari gerakan menjaga alam semesta dan merawat pertiwi untuk masa depan,” kata Rachmat di sela penanaman.


Dia mengatakan, Gerakan Merawat Pertiwi yang diprakarsai Ibu Mega adalah wujud keprihatinan Presiden ke-5 Republik Indonesia tersebut terhadap kerusakan lingkungan yang masih terus terjadi.


“Gerakan Merawat Pertiwi ini adalah suatu gerak merawat lingkungan, membersihkan

sungai, menanam pohon, dan menjadikan lingkungan hidup semakin asri,” imbuh Rachmat.


Anggota Komisi VIII DPR RI ini menjelaskan, DPD PDIP NTB kemarin menanam 1.000 bibit pohon tegakan secara serentak. Sepuluh DPC kabupaten/kota di NTB juga menanam pohon dalam jumlah yang sama di setiap wilayah masing-masing. Sehingga total di seluruh NTB kemarin, PDIP telah menanam 11.000 pohon.


Dalam empat tahun terakhir kata Rachmat, perayaan HUT PDI Perjuangan selalu konsisten diisi dengan aksi nyata untuk menjaga dan menyelamatkan alam semesta. Hal ini kata dia menunjukkan bagaimana PDI Perjuangan secara konsisten memiliki komitmen terhadap program lingkungan dan upaya pengelolaan perubahan iklim.


Bersamaan dengan aksi penanaman pohon tersebut, kemarin, seluruh kader, pengurus, dan simpatisan PDI Perjuangan juga tengah bersuka cita dan penuh rasa syukur atas ulang tahun Ibu Mega yang ke-75. Ibu Mega lahir pada 23 Januari 1947. Di sela penanaman pohon, para kader partai pun menyiapkan kue ulang tahun, menyampaikan ucapan selamat, dan memanjatkan doa untuk Ibu Mega.


Rachmat menegaskan, saat ini, kerusakan lingkungan sudah terjadi di mana-mana. Kerusakan tersebut menyebabkan pemanasan global atau global warming. Ada pula efek rumah kaca. Ada andil merekayang tidak bertanggung jawab terhadap kerusakan lingkungan tersebut. Karena itu, aksi menjaga alam semesta, tidak hanya untuk kepentingan saat ini. Melainkan juga untuk bisa mewariskan masa depan untuk generasi mendatang.


Rachmat pun memberi contoh bagaimana aksi-aksi pembalakan liar yang tak bertanggung jawab, kini telah menjadikan 60 persen mata air di NTB kondisinya sudah mengering. Belum lagi tingginya alih fungsi lahan, telah menyebabkan daerah-daerah tangkapan air menjadi sangat berkurang. Akibatnya, pada saat musim penghujan, banjir telah menjadi bencana langganan di banyak tempat di NTB.


Semua hal tersebut, kata politisi kharismatik asal Lombok Timur ini, adalah akibat telah terjadinya degradasi lingkungan. Sehingga aksi nyata menyelamatkan dan menjaga lingkungan menjadi tanggung jawab bersama.

 

*Menanam Mangrove dan Terumbu Karang*


Rachmat memastikan, selain menanam pohon di bulan Januari ini, PDIP NTB juga akan menanam pohon mangrove di seluruh garis pantai di Pulau Lombok dan Pulau Sumbawa. Aksi menanam pohon mangrove tersebut akan mulai dilakukan pada Februari mendatang.

 

Penanaman mangrove tersebut sebagai bagian dari upaya mencegah terjadinya abrasi dan instrusi air laut ke daratan. Rachmat menegaskan, PDI Perjuangan tidak ingin fenomena instrusi air laut yang terjadi di Jakarta, terjadi di Pulau Lombok dan Sumbawa. Sebab, jika hal tersebut terjadi, maka pasti menjadi ancaman nyata bagi keberlangsungan kehidupan.


Selain itu, PDIP NTB juga akan melakukan gerakan menanam terumbu karang di bayak titik perairan laut NTB. Hal ini sebagai bagian dari upaya menjaga dan memulihkan kembali ekosistem di perairan laut Bumi Gora.


Rachmat menjelaskan, bagaimana para nelayan NTB kini sudah harus melaut ke tempat yang jauh. Hal yang menandakan betapa tangkapan ikan di perairan yang lebih dekat dengan NTB kini sudah semakin berkurang sehingga tak lagi bisa diandalkan. Dengan menanam terumbu karang buatan tersebut, ekosistem perairan laut NTB diharapkan kembali pulih, sehingga kembali menjadi habitat ikan, dan para nelayan NTB tak harus melaut ke tempat yang sangat jauh.


“Aksi-aksi ini adalah wujud persembahan kami kepada Ibu Pertiwi. Dan juga wujud rasa syukur kami kepada Ibu Megawati untuk seluruh dedikasi dan komitmen beliau dalam menjaga dan merawat lingkungan,” kata Rachmat. 


*RED*

Komentar
Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE. #JernihBerkomentar
  • Rayakan HUT Partai dan Ibu Mega, Merawat Ibu Pertiwi, PDIP Tanam Ribuan Pohon

Terkini

Topik Populer

Iklan