Iklan


Iklan

PKC PMII Bali Nusra Gelar Dialog Publik: Kepala BI NTB Beberkan Penyebab Harga BBM Naik

Editor
10/14/22, 16:31 WIB Last Updated 2022-10-14T08:31:14Z

 



MTARAM, TAROAINFO.com - Pengurus Koordinator Cabang Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PKC PMII) Bali Nusa Tenggara menggelar Dialog Publik pada Kamis, 13 Oktober 2022.


Dialog yang bertema 'Kenaikan Harga BBM: Masalah atau Solusi? dan Upaya Pengendalian Inflasi di NTB itu digelar di Sato Coffe, Mataram.


Dialog itu juga menghadirkan 3 orang narasumber, diantaranya; Kepala BI perwakilan Nusa Tenggara Barat (NTB), Heru Saptaji; Wakil Dekan I FEBI UIN Mataram, Dr. Baiq El Badriati, M.E.,I; dan Ketua DP Federasi Serikat Pekerja Metal Indonesia, Rusman Robbani.


Dalam kesempatan itu, Kepala BI NTB diwakili oleh Supiandi, P.Hd menekankan pentingnya memahami definisi inflasi dengan baik. Menurutnya terdapat 3 penyebab model perhitungan inflasi.


"Kita harus memahami definisi Inflasi, inflasi ini adalah kenaikan harga secara umum. 3 penyebab model penghitungan inflasi. Core inflation, foletail food, administrative prize," ujar Supiandi dikutip dari keterangan resmi yang diterima pada Jumat, 14 Oktober 2022.


"Fenomena core inflasi ini bergerak secara stabil pada hari ini, ketersediaan komoditas seperti bawang, cabe itu cukup tinggi. administrative prize ini ditentukan oleh pusat," sambungnya.


Lebih jauh, Supiandi juga mengungkapkan kemungkinan penyebab Bahan Bakar Minyak (BBM) menjadi naik beberapa waktu lalu.


"Penyebab BBM ini naik dikarenakan oleh kenaikan minyak dunia akibat perang. Administrative prize ini sangat menentukan kebutuhan kita," ungkapnya.


Sementara indicator pertumbuhan ekonomi, menurut Supiandi adalah keinginan konsumsi masyarakat.


"Ketika tidak seimbangan kebutuhan dan ketersediaan akan mengakibatkan inflasi," imbuhnya.


Supiandi pun membeberkan 4 kebijakan yang perlu dilakukan oleh TPID. Pertama, menjaga keterbukaan harga tujuannya untuk menurunkan harga.


Kedua, menjaga pasokan barang, dinas terkait harus menjaga ketersediaan pangan untuk menjaga kebutuhan dengan menghitung keseimbangan stok barang dan stok permintaan.


Ketiga, menjaga komunikasi yang efektif. Ketika informasi beredar dilapangan, kita melakukan komunikasi yang efektif.


Keempat, menjaga distribusi barang. Alur distribusi barang harus dijaga untuk menghindari penimbunan barang ini adalah tugas dari satgas pangan.


Sementara itu, Ketua DPD GMNI NTB, Al-Mu'min yang juga hadir menambahkan agar saat ini Indonesia perlu menagantisipasi gerakan geopolitik dunia.


"Kita harus bisa mengantisipasi gerakan-gerakan pada saat ini. hari ini geopolitik dunia sangat membahayakan geopolitik nasional," kata Al-Mu'min.


Menurut Al-Mu'min, peperangan rusia dan ukraina sangat mengancam negara Indonesia berkembang.


"Kebutuhan terbesar itu berada pada BBM. Selain kebutuhan BBM naik, harga (minyak dunia) yang harus dikeluarkan juga naik," jelasnya.


Al-Mu'min pun menegaskan agar negara tidak boleh menjadi hancur karena dampak dari geopolitik dunia akibat perang Rusia dan Ukraina.

"Dalam sudut pandang pemerintah, kita tidak harus menjadi negara hancur seperti srilanka. Kondisi kita sekarang bukan dibawah akan tetapi standar," tutupnya.


*RED*

Komentar
Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE. #JernihBerkomentar
  • PKC PMII Bali Nusra Gelar Dialog Publik: Kepala BI NTB Beberkan Penyebab Harga BBM Naik

Terkini

Topik Populer

Iklan